Running? Why?

4:02 PM

Life is Short... Running makes it seem longer.. kata quotes seseorang  yang bernama Baron Hansen di internet, kutipan tersebut kadang menjadi pembelaan bagi para runners (termasuk saya) yang sudah terkena virus gila lari yang kerap ditanyai oleh teman2 atau kerabatnya dengan pertanyaan “why running??”

Kecintaan saya terhadap lari dimulai 3 tahun lalu ketika saya memberanikan diri untuk ikut sebuah komunitas lari. Dan kemudian mulai bergabung dengan Tangerang Crazy Runners. Awal awal bersama para runners ini membuat saya yakin bahwa...... ada yang salah dengan mereka.. Bayangkan saja, disitu saya bertemu orang orang yang sedang latihan dengan porsi 40 km sehari, 20 di pagi harinya, 20 di malam harinya untuk sebuah challenge. Di hari berikutnya tiba tiba saya diajak untuk “mengukur aspal” dengan jarak yang cukup mencengangkan untuk newbie runner seperti saya, yang biasanya lari 10km harus dengan perjuangan. Dan saya kerap bertanya kepada mereka, why you guys are doing this ????

 long story short, keheranan saya ini lama lama menjadi kekaguman, its a pure passion added with steel nerves dan #1yangterpenting tentunya adalah menjadi sehat lewat hobi lari itu yang menjadi pondasi utama TCR. And i’ve become one of them, long cross country or midnight running is part of my daily crazy activities now.

Kegilaan ini tentu harus diimbangi dengan pengetahuan akan resiko cidera dan alat alat untuk mencegahnya, dan hal yang sangat wajib tentunya proteksi dari asuransi kesehatan yang kini makin mudah didapat dengan segala fleksibilitasnya. Sekali lagi, life is short, that is a solid fact (unless some twilight vampire bite us and make us immortal :P).  And even though running and  injury risk management (thru insurance and well managed lifestyle) tidak 100% akan memperpanjang hidup kita, but its definitely a worth try, dan menjadi sehat dan bugar dalam hidup jelas bukan sesuatu yang buruk.

so, why running???

Well life is short dude

 -------------------

Artikel ini pernah aku submit buat salah satu challenge lari.. gak menang juga sik hahahahha.. Cuma lagi pengen cerita aja gimana kok jadi seneng lari sana sini.

Awalnya taun 2013 itu aku sering banget pingsan.. iya pingsan huhuhu yang paling parah pernah lagi naik motor, diboncengin gitu smaa dion eehh pingsan aja gitu. Bangun2 udah dikelilingin orang2 dan udah beraroma segala jenis minyak minyakan. Cek ke dokter jelas darah rendah dan gak pernah olahraga juga kan. Akhirnya cari olahraga yang gampang aja. Ya udah coba lari lah, secara teori simple karena tinggal keluar rumah dan lari aja gitu. Prakteknya? Capeekkk.. ngos2an parah hahahha *sotoy* tapi ya gak mau nyerah juga, pelan2 at least peningkatan kilometer lah ya.

Lalu buat motivasi diri cari2 komunitas biar lari nya semangat, ketemu lah indorunners. Disempetin waktu lari bareng setiap kamis malem di GBK. Efeknya happy karena banyak temen, ketemu orang2 baru dari kerjaan yang beda. Disini udah mulai daftar race2 5kilo dan 10kilo. 

Karena ke GBK dirasa effortnya tinggi, macetnya ampun cyiiinnn.. mulai deh cari2 komunitas deket rumah, voila nemu Tangerang Crazy Runners aka TCR. Namanya harusnya udah mendeskripsikan isi nya sih hahahha pas awal gabung kaget karena kilometer lari mereka ‘gak biasa’ kenapa gak biasa? Kayak yang aku bilang di artikel awal itu, sehari bisa 40 – 50 kilometer. Kan wow banget *pingsan* ternyata saat itu lagi ada challenge most kilometer yang mana nanti pemenangnya akan dikirim ke Penang Bridge Marathon plus akomodasi, asiiikkk banget! Makanya pada lomba banyak2an kilometer hahaha nyaris mundur dari komunitas ini.

Salah satu nya ada yang namanya Ferry, ini dia kompor mledug sepanjang sejarah, mulai kompor-in buat ikut Full Marathon distance alias 42kilo di Jakarta Marathon. Mikirnya aja udah maleeesss hahahaha lari 10kilo aja penuh perjuangan eeh diajak 42k, lagi pula saat itu aku udah daftar Jakmar untuk 21kilo. Terus gak jadi FM? Kata siapaaa??? Jadiii... akhirnya upgrade registrasinya dari 21k ke 42k hahahha kompornya kacau bangeeettt. Dan dengan setia kokoFeli nemenin dari Start sampe Finish.

 Jakarta Marathon 2013 

 Jakarta Marathon 2013 

Pas Finish gimana? Campur aduk rasanya, happy banget!! Bahkan ketika dijemput Dion di last kilometer mau nangiiiissss. Gak nyangka bisa finish juga, dan gak nyangka pegelnya ampuuunnn hahahaha abis itu kapok gak? Enggak tuh malah nagih *grin* bahkan bisa komporin Dion buat nemenin di next FM.. Standart Chartered Singapore :))) dan di tahun 2014 dan 2015 akupun akhirnya ikutan lagi untuk FM di Jakarta Marathon.. lulus S3 doonggg hihihi
Standart Chartered Marathon Singapore 2013

Standart Chartered Marathon Singapore 2013
Jakarta Marathon 2014


Jakarta Marathon 2014


 Jakarta Marathon 2015 


 Jakarta Marathon 2015 


Dan kemudian berlanjut di FM distance lainnya, bahkan Challenge Penang yang pernah bikin shock di awal gabung TCR, di tahun 2014 aku jadi Pemenangnya dan berangkat ke Penang for free.. Happy!!!!

Penang Bridge Marathon 2014


Penang Bridge Marathon 2014


Penang Bridge Marathon 2014



Bali Marathon 2014


Bali Marathon 2014


Satu lagi yang bikin happy banget adalah berhasil naik gunung, yang deket aja Gunung Gede hehehe ini gak pernah ada di pikiran aku karena dulu kalopun kepingin mesti gak boleh sama Papa Mama.. ijinnya mesti tingkat dewa :))) dan ini bisa berangkat ditemenin Dion dan sampe puncaknya. Super happy :)
Puncak Gunung Gede

Eh kok panjang *grin* ini bukan pamer ya sodara sodara, Cuma mau menyampaikan sebenernya semua perlu proses, akupun gak tetiba langsung bisa lari jauh.. pelan pelan, asal ada kemauan dan ngalahin rasa males atau mental yang ada di diri sendiri buat sampai tujuan. Dengan lari aku juga jadi lebih sabar untuk jalanin proses suatu tujuan. Kalo kata quote “finish what you started” :) 

You Might Also Like

0 comments

Popular Posts